Behind d Scene, NANJAK penuh rasa

Jurnal Hitchhiker: Mie Sari Rumput [Gn. Puntang 2223 Mdpl]

Haiyaaaaahh….
Setelah sukses dengan Remind Me: Mie Sarung Tangan Merapi [Tim Nanjak Lenong]
kali ini Ejie tetap berhubungan dengan mie yang tak menjadi rezeki masuk perut.
Cek cerita Ejie selanjutnya yaaaaaa ๐Ÿ˜€

***

(doc pribadi)
(doc pribadi)

Seperti biasa, ini behind d scene untuk 1 tulisan lainnya yah. Ejie belum buat tulisan nanjak Gunung Puntang 2223 Mdpl-nya. Hehehee… Jadi baca yang ini dulu aja okeehh??

  • Tentang Yuni

Ini Yuni yang belakangan ditempelin terus sama adek manja kita,ย Anja di rombongan nanjak lenong.

Yuni, salah seorang yang kerap menggorganisir saat kami, rombongan nanjak lenong akan ngegunung.
Yuni yang kadang suka Ejie panggil Kayun.
Yuni yang rajin masak nugget dan Ejie suka pesan nugget yang rada gosong karena garing.
Yuni yang kalau nanjak, selalu ngebut di depan, susah Ejie ngejernya karena kaki yang tak kuat berjalan cepat.
Yuni yang selalu mengingatkan Ejie supaya makan karena Ejie tak bisa makan nasi.
Yuni yang kalau nanjak tektok nawarin bawain tas Ejie yang isinya makanan.
Yuni yang biasanya selalu mengajak dan mengingatkan kita untuk jama’ahย  shalat.
Yuni yang baik yang sekarang menjadi pendiam saat nanjak ke Puntang kemarin dan mutar lagu-lagu melow tapi Ejie suka.
Ahhh… Kayun kenapa??

***

  • Pengingat Mie

“Ejieeeeee… ini Yuni buatin mie. Makan nih. Enak loh, Jie buat ngangetin perut,” Yuni yang baik selalu ngingatin Ejie makan.

Ejie yang saat itu ada di flysheet bersama karena hujan yang mengguyur begitu 15 menit kami sampai dan foto-foto di Puncak Mega, Gunung Puntang 2223 Mdpl, (12/03), tentu saja tak bisa menoleh langsung karena mereka semua sedang asik makan nasi.

Hadeeeehh… Ejie pusing sama nasi itu. Sudah mingkem seribu bahasa deh kalau menyangkut nasi. Arrrffgh!

“Ngga mau Kayun, kenyang Ejie,” jawab Ejie asal.

***

Semula Ejie duduk di batu dekat plang Puncak Mega, makan bubur kentang instan yang udah direbusin air panasnya sama Iwonk, tapi hujan yang tiba-tiba turun dengan derasnya membuat Ejie mau tak mau pindah dan duduk dalam flysheet yang dibangun Berto dengan gesit. Ejie lupa deh foto Berto yang sibuk dan foto flysheet itu, mmm…. ada yang moto ngga yah?

Back to Yuni and the noodle, hheehe..

Ejie bukan cuma ditawarin mie,ย  juga ditawarin daging empal sama Yuni, tapi nolak dengan alasan gigi tak kuat untuk menggigitnya. Idiiihh… banyak alasan tapi akhirnya mau juga pas bubur kentang Ejie ngga ada rasa alias hambar karena tidak teraduk sepenuhnya hingga ke bawah.

Ejie lupa bawa cangkir atau mangkuk, jadi botol air mineral disulap Iwonk jadi cangkir untuk bubur kentang Ejie. Makasih euy Iwonk mah baik nolongin Ejie ๐Ÿ™‚
*walaaaaaah lupa ini difoto deh cangkir bubur kentangnya. ckkkck…

***

  • Hujan Penggoda Perut

Tadinya memang beneran sudah kenyang Ejie, tapi hujan itu memang sesuatu banget yah? 15 menit bersama dalam flysheet.

Dengar teman-teman berceloteh tanpa bisa berhadapan dengan mereka karena Berto, Runi, Iwonk, Kangmang, masih makan nasi, membuat Ejie hanya duduk ke arah yang berlawanan dan cukup mendengar cerita mereka saja menikmati curahan hujan yang membasahi baju sebelah kanan Ejie.

“Kangmaaaangg… mau jaket hujan Kayun yang warna kuning donk? Basah ni Ejieee,” teriakku.

“Bentar ya, Jie…. masih makan,” Kangmang menjawab santai.

Baiklah, hingga baju ini terkena derasnya hujan, Kangmang akhirnya beranjak mengambil dan memberikan jaket hujannya padaku.
*maaf ganggu makannya yah Kangmang… ๐Ÿ˜›

ย ***

Yuni dateng lagi dengan mie di plastik yang sudah dimasak.

“Ejie mau ngga?”

“Apa itu?” Ejie belum ngeh.

“Mie, Ejie, enak loh. Niiihh…. ” Yuni siap nyuapin Ejie.

“Emoh, Ejie kenyang Kayun,” tolakku.

2 kali yah Ejie nolak. Oke, tunggu sekali lagi berhadiah mangkuk gratis. Bweee… hahahaaa

“Ejie mau kopi aja deh yang panas. Biar enak perutnya,” ujarku.

“Sini kopi mana? Ni mumpung lagi pada rebus air panas. Biar dicampur dan minum semua,” kata Yuni.

“Ini ada kopi punya Ejie,” seruku sembari memberikan 2 sachet kopi kreamer padanya.

Yuni yang rajin kalau di gunung selalu deh mau masak apapun buat kita, teman-temannya.ย  Maaf yah Ejie ngga pernah bantuin masak nasi. Lagian Ejie ngga bisa sama nasinya, Yuni… >_<

***

  • Akhirnya Mie Baru Racikan Puntang

“Ejie, mie nya tinggal dikit nih. Mau ngga?” Yuni masih menawarkan mie-nya.

“Iya deh, mau,” akhirnya 3 kali! Dengan tetap membelakangi teman-teman untuk mie tersebut.

Ejie harus sering minta maaf nih soal beginian.
Bukannya ngga mau gabung kalau pas makan bareng, bukannya ngga sopan juga kalau lagi makan nasi, dan diajakin ngobrol bareng tapi mata Ejie melihat ke arah lain atau bahkan menutup wajah Ejie dengan apapun. Semua hanya karena nasi saja kok, bukan maksud lain. Maafin Ejie yah teman-teman.. ๐Ÿ™‚

Yuni dengan mie dalam panci ala korea (yang makan mie seperti di film korea gitu lho, sedot langsung dari panci, hahaa) menyodorkan pada Ejie yang akhirnya tergoda juga pengen hirup kuah.

Pegang pancinya dan olalaaa!

Woops!
Seketika panci jatuh dan belum hitungan menit, huup! Panci jatuh tersebut Ejie ambil dan… aaakk! Tumpah semua ke rumput dekat batu yang Ejie duduki di flysheet ini.

Taraaa..... ini dia mie sari rumput Puntang :P(doc pribadi)
Taraaa….. ini dia mie sari rumput Puntang ๐Ÿ˜›
(doc pribadi)

“Mamaaaa… Ejie mau hirup kuah mie yang dimasak Kayuuuunnn…” teriakku dalam hati nyesel sepanjangan dengan tawaran mie yang dari tadi mau dikasih buat Ejie tapi ditolak terus.

Cuma bisa ngeliat tumpahan mie yang harum menggoda itu rasanya sambil nelen ludah.

Etapi, lirik dalam panci di tangan kiri dan lirik sendok di tangan kanan.

Slurphh… sluurrph.. aahh… masih dapet nyuap 2 sendok yang isinya minim banget untuk puas kalau mau bilang ngiler. Digabung 2 sendok itu jadinya ya cuma 1 sendok suap saja.

“Hhahaa…. si Ejie masih sempet-sempetnya nyedokin kuah yang cuma dikit pake tumpah pula,” tak tahu siapa yang berkmentar, tapi aku memang melakukannya.

Heheee… Ejie pengen mie deh jadinya setelah lihat tumpahannya. Tapi ngga mungkinlah masak lagi. Wong tadi itu pengen karena kuahnya kok, bukan mau makan mie-nya.

Tapi ngeliat mie di rumput, Ejie jadi ngiler juga deh.

“Ejieeeeee… itu namanya mie sari rumput yaaaaaa buat ngimbangin mie sarung tangan merapi kemarin,” Yuni mengingatkan.

“Iya. Benar Yun…” wink, tengs idenya Kayun yah ๐Ÿ˜€

Ahaahaa….

***

Keluarag Puntang bersama di pos 2. Istirahat dari JOSS!Kika, om Harr, Runi, Kayun, Berto, Kangmang, Iwonk, Tides, Ade, Suami.
(doc Tides photo by me)
Keluarag Puntang bersama di pos 2. Istirahat dari JOSS!
Kika, om Harr, Runi, Kayun, Berto, Kangmang, Iwonk, Tides, Ade, Suami.
(doc Tides photo by me)

 

Dear Journal,

Dalam tiap perjalanan selalu tercipta cerita yang tak dinanti yah? Tak pernah planning tapi hadir membawa nalurinya tersendiri.

Apapun itu, Ejie senang dengan semua yang terjadi pada perjalanan tersebut. Mau di darat, laut, udara, gunung sekalipun, Ejie senang. Dengan siapapun, Ejie juga senang. Karena beda orang akan beda cerita. Beda lokasi, beda cerita juga.

Bagaimanapun, proses perjalanan adalah yang paling Ejie sukai intinya.Tinggal bagaimana kita mengemas bungkusan itu menjadi sesuatu yang berkesan bagi diri kita dan orang di sekitar saja kan?

Baiklah, untuk perjalanan plus mie sari rumput ini, Ejie mendapatkan 1 cerita lagi. Yuni yang sedikit cuek, tetap memikirkan kepentingan perut semua orang yang akan nanjak bersamanya. Kebersamaan itu memang selalu indah, penuh tawa dan penuh cerita.

Allah,
Terima kasih telah Engkau hadirkan orang-orang yang sayang dan baik pada Ejie. Berikan yang terbaik pada mereka yang menyayangi Ejie, Allah… Amin YRA.

Terima kasih untuk yang ngerti dan tetap meledek Ejie soal nasi:

  1. Yuni
  2. Berto
  3. Kangmang
  4. Tides
  5. Ade
  6. Suami ade (lupa namanya deh Ejie ๐Ÿ˜€ )
  7. Iwonk
  8. Om Harr
  9. Runi

#untuk semua yang ikut dalam pendakian Gunung Puntang 2223 Mdpl, Selasa (12/03).

Pendakian JOSS, dengkul ketemu jidat yee? akakkkaaa....(doc Ade Isnie)
Pendakian JOSS, dengkul ketemu jidat yee? akakkkaaa….
(doc Ade Isnie)
Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s